IMA Harus Bersinergi Dukung UMKM Masuk E-Commerce Dalam Negeri

JAKARTA, 1kata.com – Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengajak Indonesian Marketing Association (IMA) bersinergi untuk mendukung UMKM agar dapat menguasai pasar e-commerce dalam negeri.

“Target kita yaitu UMKM Naik Kelas, UMKM on boarding meningkat dari 12 juta pada 2020 menjadi 30 juta pada 2023 dan Go Export melalui platform digital,” kata Teten Masduki saat menjadi Keynote Speaker dalam acara Webinar Series IMA bertema Kebijakan Pemerintah untuk UKM, yang disampaikan secara daring, Senin (29/3/2021).

Ia mengatakan, saat ini KemenkopUKM tengah memperkuat KUMKM antara lain dalam hal peningkatan kapasitas UMKM termasuk penguatan database, peningkatan kualitas SDM, dan pengembangan Kawasan/Klaster Terpadu UMKM.

Sementara itu, Hermawan Kartajaya selaku Honorary Founding Chairman IMA mengatakan, pelaku usaha juga harus memiliki jiwa kewirausahaan, di mana mereka harus dapat melihat kesempatan (opportunity seeker), berani ambil risiko (risk taker), dan juga dapat berkolaborasi dengan orang lain (collaboration).

“Selain itu, UKM juga harus meningkatkan diferensiasi. jika UKM memiliki cirinya tersendiri, mereka akan terlindungi dari predator pricing. Itu-lah marketing, pelaku UKM tidak perlu menjadi lebih baik, tapi cukup lebih berbeda dari kompetitornya,” ujar Hermawan.

Dalam opening speechnya, President IMA Suparno Djasmin mengatakan bahwa webinar ini adalah upaya kongkrit IMA untuk tetap aktif dalam berkontribusi bagi Indonesia yang lebih baik, terutama dalam mendukung UKM pada momentum recovery dari Covid-19 ini untuk beradaptasi, siap bersaing dan juga mengawal fokus IMA.

“Mengembangkan organisasi agar IMA semakin dikenal, aktif dan inklusif, meningkatkan jumlah sertifikasi Certified Professional Marketer agar kualitas dan image IMA semakin baik, serta membangun partnership dan komunikasi secara aktif dengan beragam elemen, yaitu: Government, Entrepreneur, Professional dan Akademisi,” ujarnya.

UKM adalah fondasi ekonomi Indonesia. Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) jumlah Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) mencapai 64 juta. Angka tersebut mencapai 99,9% dari keseluruhan usaha yang beroperasi di Indonesia.

Dengan daya serap tenaga kerja mencapai sebanyak 117 juta pekerja atau 97% dari daya serap tenaga kerja dunia usaha, menjadikan UKM memiliki peran yang sangat penting bagi keberlangsungan perekonomian Indonesia.

Dengan banyaknya jumlah UKM, maka dibutuhkan ide yang inovatif dan kreatif dengan menerapkan konsep pemasaran dari setiap pelaku UKM, agar memiliki daya saing yang sehat sehingga dapat mendorong pertumbuhan UKM dan daya beli masyarakat.

IMA merupakan asosiasi yang erat kaitannya dengan layanan keuangan dan perlindungan konsumen dan bisnis, karena anggotanya yang berasal dari beragam kalangan, yaitu para profesional, pemerintahan, pendidik, serta entrepreneur yang tentunya menggunakan beragam layanan jasa keuangan mulai dari Perbankan, Pembiayaan, Asuransi, hingga layanan dari Teknologi Keuangan (Tekfin).

Sumber: itte tolly
Editor: m.hasyim
Foto: istiemewa

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below